Friday, November 22

My First Friend : Imaginary Friend

Baru-baru ni mak aku dok sembang pasal kisah-kisah kami adik-beradik masa kecik.
Ada yang aku boleh flashback balik, ada yang aku tak ingat langsung.

Tapi yang aku paling ingat, aku ada se'orang' kawan.
My very first friend.
Imaginary friend.

Aku rasa aku start ada imaginary friend bila aku dah pandai cakap.
Umur aku 2-3 tahun mungkin. *usap dagu*
My mom said, she's worried about me when she first caught me talking to nobody while playing alone.
Biasalah, mother's instinct. 
Kalau aku pun aku akan risau. Mulalah macam-macam thought dok hinggap kat kepala otak.

Aku tanya mak aku, 

"Along ngan angah ada 'kawan' tak?"

Mak aku jawab,

"Entahlah. Tak ada kut. Lagipun umur diorang kan dekat-dekat, main sama-sama. Kalau ada pun taklah nampak sangat macam kau."

"Oh, dah tu kenapa pulak Yana ada?"

"Dah kau tu anak bongsu. Kakak-kakak kau kan dah sekolah masa tu, mana nak main dengan kau sangat. Sudahnya mainlah dengan kawan kau yang tak wujud tu"

Bila dengar je mak aku cerita pasal ni, aku terus teringat cerita kartun yang aku selalu layan dulu.
Fairly Odd Parents.
Babak dimana Timmy wishes agar kawan imaginasinya, Gary, berubah menjadi realiti.


Well, nasib baik aku tak ingat nama 'kawan' aku tu.
Bayangkan kawan imaginasi aku tu, jadi realiti, tak ke kalut nanti.
Hmm .

Thursday, November 21

Anak Jepun

 
Mak aku selalu kata masa aku kecik-kecik dulu, aku ni serupa macam anak jepun.
Kakak aku pun selalu cakap "Dulu masa kau kecik, aku selalu je terpikir 'anak jepun mana tersesat kat sini?' "
Apalagi, aku pun tersengih-sengih dengar kakak aku cakap macam tu. *Tak malu sungguh*
 
Mak aku cerita, dulu masa baby rambut aku lebat. 
Dah lah lebat, terpacak ke atas pula.
Puaslah mak aku 'pede-pede' kan rambut tu, tak juga dia jatuh.
 
Bila aku dah besar sikit, rambut aku yang terpacak tu jatuh. 
Jatuh ke depan, hampir tutup mata aku.
Kiranya macam style rambut budak-budak kpop sekarang kot.
Ada bangs(?) bagai tu kot.

Masa kecik, kulit aku bolehlah dikatakan cerah.
Biasalah, baby.
Mungkin disebabkan faktor rambut dan warna kulit yang menyebabkan aku menyerupai anak jepun.
Mungkin.
 
Bila dah besar, kulit aku perlahan-lahan bertukar gelap. 
Faktor genetik bapa aku tu.

Sekarang, mak aku selalu ja kutuk-kutuk aku.

"Yana, dulu kau putih, macam anak jepun. Comel je. Pasai dah besau jadik hitam?"
"Mana taknya, dah genetik abah kuat" Jawab aku dengan muka yang toye.

Chaitt

Wednesday, November 20

Dulu dan Sekarang


Dulu aku sangat pendiam. 
Sangat.

Sampaikan ada sorang cikgu mengadu kat mak aku masa aku tadika. Katanya aku tak banyak kerenah, tapi bila ditanya sepatah, sepatah juga yang dijawab.
 
Tapi tu dulu. Sekarang, aku yang paling bising bila bersembang dengan rakan-rakan. 
Entah kenapa aku berubah. 
Mungkin dulu aku tak banyak berfikir macam sekarang. Semakin usia aku meningkat, semakin banyak pula imaginasi yang aku ada, yang sepatutnya muncul ketika kecil.
 
Dulu, aku jenis yang tak pandai nak bergaul dengan orang. Tak pernah jadi yang pertama yang menghulurkan salam perkenalan. Selalunya orang yang tegur aku dulu. Boleh dikatakan aku ni pemalu lah. Adatlah, anak bongsu pemalu.
 
Tapi, semenjak aku melangkah ke alam persekolahan sekolah menengah, aku rasa berkobar-kobar nak bergaul dengan orang. Nak berkawan dengan semua orang. Tapi sikap pemalu ku yang masih ada, membuatkan aku teragak-agak untuk memberikan salam persahabatan kepada mereka.
 
Dulu, aku juga seorang yang agak pasif. Duduk terperap kat rumah. Bila diajak keluar makan, ada saja alasannya. Tapi, aku rasa ke'pasif'an ku tak berubah, semakin menjadi-jadi pula sejak kedua-dua orang kakak ku melangkah ke pusat pengajian tinggi.
 
Ah, rupa-rupanya aku banyak berubah. 
Berubah emosi. 
Berubah mental.
Dan yang paling aku tak suka, berubah fizikal.

Arghhh!!